Saturday, March 26, 2016

March 26, 2016. Being a Teacher, dan test paling mengharukan di hidup gue

Ga kerasa udah spring lagi aja. Kemarin summer terakhir, sekarang spring terakhir, anti sebelum aku pulang bakal jadi summer terakhir. Terakhir di Taiwan tahun ini maksudnya, soalnya July atau Agustus setelah gue lulus kuliah s2, gue bakal balik ke Indonesia. YEEE!!! Amiiinn..

Sekarang gue lagi di masa (udah ga kesepian lagi), karena gue punya kerjaan baru. Tapi, gue lagi di masa yang merasa "I'm alone". Thesis ini bener-bener deh.
Akhirnya minggu kemarin gue curhat sama senior, ngomongin oraang ituu. Senior gue ( yang di lagi dalam kondisi sedang menjalani latihan militer di Taiwan Utara) ceplas ceplos ngomongin oraang itu. Yups, emang dia banyak mengatakan fakta yg gue alamin juga.
Mungkin gue bukan prioritas oraang itu :((. Lalu senior gue ngasih tau apa yang dia lakuin tahun lalu. And of course, klo gue mau lulus cepet, gue harus ngelakuin hal yang sama dengan yang da lakuin. Jangan bergantung sama beliaau. Kerjaaiinn sendirii, ke perpus, ke lab, tanya temeen. Tapi kayaknya aku ga separah senior deh, soalnya oraang itu masih sering nyempetin waktunya buat gue tiap sabtu, walaupun kadaang bisa kadaang engga. Masalanya adalah gue sendiri yang emang ga ngerti, jadi kalo ditanya metode statistik, ga nyambung.

Di tengah hiruk pikuk thesis, gue UNTUK PERTAMA KALINYA jadi guru. Guru mata pelajaran favorit gue dari semenjak SD, bahasa Inggris ^^.
Sebenernya gue ga jago bahasa Inggris, naahh dan itulaahh permasalahnnya.

Awalnya bermula dari awal Januari 2016, pemiliknya nge-chat gue, dia nawarin gue jadi pengajar Bahasa Inggris. Kebetulan, kita sama-sama ada di facebook komunitas Kompasiana muda. Februari, gue baru baca chatnya, begitu baca tawarannya, tertarik banget dong gue, dan mendaftarlah ke website tersebut. Akhirnya, setelah di test, gue diterima.
Pendapatannya ga seberapa, bukan itu yang gue lihat. Tujuan gue ikutan ini adalah:
1. Ngemotivasi anak-anak Indonesia. Kapan lagi kalian bisa chatting sama siswa" Indonesia yang kuliah di luar negeri. Selain bakal diajarin bahasa Inggris, kalian juga bisa nanya" tips" kuliah di luar negeri, cara beradaptasi mereka, keseharian mereka, ngomognin isu" dan news" up-date.
2. Supaya ge juga belajar bahasa Inggris lagi.
3. Pengalaman buat gue sebagai guru, karena gue ditakdirkan jadi dosen setelah lulus dari sini. (diwajibkan jadi dosen).

Minggu kemarin, gue dapet siswa. Di pertemuan ke-1, dia bilang gue kecepetan ngetiknya. (Sbenernya waktu itu gue keder, exciting, dan takut salah. Makanya gue ngetik berasa lagi lomba :( ).
Di pertemuan ke-2, dia bilang pusing dan pengen percakapan biasa aja. (It was my mistake I think. Karena gue typo, dan gue ngeralat salah satu pembahasan).
Di pertemuan ke-3, itu percakapan biasa aja.
Di pertemuan ke-4, gue kembali nerangin grammar, dan dia pengen percakapan sperti biasa aja.

Gue baru ngerasain rasanya jadi guru.
Takut salah,
takut siswanya ga ngerti,
takut siswanya bosen,
takut siswanya kecewa,
takut siswanya ngira gurunya ga ngerti,
harus nyiapin bahan dan belajar dulu sebelum ngajarin,
harus bikin soal,

Tadi sore gue minjem buku-buku ini dari perpustakkaan, buat menunjang gue supaya lebih baik lagi dalam mengajar.
Sebenernya, kemarin mama udah bilang, "lebih baik untuk sekarang jangan mengajar dulu, konsen dulu sama thesisnya. Esti ga kangen mama papa apa? Cepet lulus, mamah udah kangen, pengen ngumpul lagi semuanya."
Tapi, ini udah esti jalanin. Toh kayaknya juga gue ga becus ngajarin orang. :(
Kemarin ada orang yang nge-line, minta gue ngajarin dia bahasa Inggris. Gue suruh dia ke website itu. Tapi sampe sekarang gada kabarnya. Mungkin kata Allah, udah, fokus dulu sama thesisnya, satu siswa aja udah bikin kamu ngerasa punya waktu yang kurang.

Gue udah mutusin, gue berhenti ikut kelas Chinese. :(
Gue emang harus fokus orangnya, dan weeeelll dari jaman masih kecil, gue bukan orang yang betah sama les.
Les Badminton,
Les UN SD,
Les Bahasa Inggris Privat 2X,
Les UN SMP SMA,
Les Conversation Class The British Institute,
Training IELTS DIKTI,
Les Chinese 4 semester,
Dari semua les itu, Gue banyak males dan bolos. dan ga bertahan lama. hahahah. Eh, tapi les UN sama Training IELTS mah sampe selesai.

Test UN buat masuk SMA. Mengharukan banget masa-masa itu. Itu kayak titik dimana gue memaksimalkan diri gue sendiri. Dimulai dari test UN masuk SMA, test SMPTN masuk Universitas, Project Visual Basic, dan masa dimana gue nyusun skripsi sendirian sambil test masuk PT. Pertamina Patra Niaga.

Kenapa test IELTS keamrin gue gak memaksimalkan dirii?? ><
Sekarang, esti harus memaksimalkan diri esti lagi.
Ini rintangannya udah cukup banyak, pressurenya juga udah cukup, ayo tii! Buat masa depan!
Bismillah. Semoga esti bisa mengerjakan semua ini dengan baik dan maksimal Amiinn.. Semoga Allah membantu esti menyelesaikan semua persoaalan ini dengan baik.
Bismillah..

No comments:

Post a Comment